Beranda > bahan bacaan > Menghapus Papan Tulis

Menghapus Papan Tulis


Author: Suhadi

 

Aku pernah disuruh menghapus papan tulis oleh guru

Tahu apa yang kurasakan?

Kesal

Sebal

 

Lain waktu

Aku pernah diminta menghapus papan tulis lagi oleh guru

Tahu apa yang kurasakan?

Senang

Girang

Riang

Bangga

dan bahkan terbersit bahagia

 

Teringat waktu SD

Aku dihukum guru

Menghapus papan tulis

Aku jera menghambur-hamburkan kapur tulis

 

Teringat waktu SD

Aku dihadiahi guru

Menghapus papan tulis

Waktu nilai matematikaku bagus

 

———–

Dasar anak-anak, he..he…, guru SD saya dulu hebat sekali. Menghapus papan tulis bisa jadi sesuatu yang berfungsi sebagai hukuman tapi bisa pula berfungsi sebagai hadiah. Tergantung pada siapa siswa yang disuruh dan pada situasi bagaimana suruhan itu diberikan.

 

Barangkali begitu pula saat saya “disuruh keluar” kelas. Itu jadi hukuman yang membuat saya jera, karena pada dasarnya saya tidak suka bolos. Saya anak baik waktu SMP.

 

Waktu di SMA, disuruh “keluar kelas” malah senang. Saya cukup badung waktu duduk di kelas 2. He..he…

 

Pesan: Hati-hati memberikan hukuman pada siswa anda. Jangan-jangan itu bukan hukuman, tapi kesenangan buat mereka. Sebuah hiburan yang menggembirakan hati, dan kelakuan buruk akan diulang lagi.

Kategori:bahan bacaan
  1. Juli 23, 2008 pukul 4:59 pm

    : saya jadi ingat masa siswa saya. Waktu di kelas 2 SMA, saya pernah kentut di kelas. Suara kentut itu menggemparkan seisi kelas, termasuk yang sedang ngajar. Seorang teman menunjuk2 saya yang kentut, saya coba mengelak dengan balas menunjuk dia. Alhasil, kami berdua dikeluarkan dari kelas. Di luar, kami berdua malah tertawa ngakak mengingat kejadian itu…

  2. Juli 23, 2008 pukul 5:10 pm

    Nah tu kan, salah kalau ngasih hukuman “keluar kelas” buat anak badung. Soal kentut itu lucu! Saya jadi ketawa sendiri. Ha..ha…

  3. Juli 23, 2008 pukul 5:29 pm

    Saya juga pernah dikeluarin dari kelas karena telat. Itu waktu kelas 3 SMA. Kejadian itu berulang sampe 3 kali lho. Tapi, saya fine2 aja waktu itu. Maklum saat bandel2nya sih…😀

    ===========
    to nastanesha

    Ya itulah, nes. Manusia itu ada pasang surutnya. sesekali boleh nakal, tapi jangan keterusan. Tahu bataslah…

  4. taliguci
    Juli 23, 2008 pukul 5:36 pm

    saya pernah dihukum dengan cara dicoret nama saya dari daftar dengan ballpoint merah dengan tuntutan dapat nilai lima. Nilai lima yang bisa membuat saya tidak lulus sma.
    Saya kelas tiga sma dan saat itu pelajaran agama. guru saya memeriksa catatan, saya meminjam catatan teman, tapi ketahuan..

    sejak itu saya takut dengan hukuman..

    ============
    to taliguci

    benar-benar hukuman yang keras ya.

  5. Juli 23, 2008 pukul 7:47 pm

    saya dulu suka jahil dgn teman2 wanita saya waktu di SMA dulu,hehehehehe…..

    =============
    to langitjiwa

    kamu pasti menjahili teman-teman itu pakai puisi. He..he.. Sebenarnya cewek-cewek itu senang, cuma malu-malu barangkali digangguin cowok ganteng.

  6. Juli 23, 2008 pukul 8:38 pm

    ita dulu juga pernah dikeluarkan dari kelas, beserta 3 orang tmn lainnya. gara2 kami buang sampah sembarangan di kelas, hehehe..

    ==========
    to eNPe

    Semua orang pernah melakukan kenakalan, itu wajar dan manusiawi.

  7. Juli 23, 2008 pukul 9:36 pm

    jadi ingat masa (indaah) di sekolah…. tapi sekarang yang bikin saya kaget dosen-dosen saya yang notabene orang-orang hebat semua, minimal S3, mayoritas tamatan luar, tidak pernah pernah menyuruh mahasiswa untuk menghapus papan tulis, padahal hampir semua ruangan kelas memakai blackboard, jarang sekali whiteboard

    ==============
    to Catra

    Mungkin malas belepotan bekas tinta spidol boardmarker, biasanya bikin tangan hitam-hitam kena penghapusnya. Atau di ruang kuliah sudah ada LCD-nya. Tapi sesekali boleh dunk ya para dosen itu pakai papan tulis, seperti saat memberikan rumus-rumus fisika biar alur cara berpikirnyanya beliau2 kelihatan.

    Menyuruh mahasiswa menghapus papan tulis kayaknya kurang pas juga barangkali Cat. Seperti 1nd1r4, saya juga jarang nyuruh siswa menghapus papan tulis, tugas mereka belajar. Untuk menghapus papan tulis saya sudah dibayar per bulannya. Kecuali dengan maksud seperti puisi di atas.

  8. Juli 23, 2008 pukul 9:54 pm

    saya dulu malah pernah di lempar pake penghapus ama guru :((

    ==============
    to Zoel Chaniago

    Guru saya pernah pula melempar penghapus pada teman yang duduk di belakang saya, malangnya, penghapus itu kena jidat saya. Gurunya jadi malu sendiri, salah sasaran, kasihan saya jadi korban tembak peluru nyasar. Oleh karena itu, saya tak pernah melempar siswa saya dengan barang apapun, saya haramkan. Lagian gak bagus begitu, pasnya sih didekati aja kalau ada siswa yang mengganggu jalannya pembelajaran, terus pegang bahunya sambil terus ngajar. Dia pasti akan mengerti. Pembelajaran gak terinterupsi.

  9. Juli 23, 2008 pukul 10:11 pm

    betul banget, pak suhadi. reward dan punishment memang perlu digunakan secara tepat, tidak asal saja, hehehe😆 btw, kayaknya utk pembelajaran sekarang ndak perlu pakai kapur lagi, pak, bisa cepet bikin tbc guru dan anak2 karena terlalu banyak menyedot polusi kapur, haks.

    ============
    to Pak Sawali Tuhutseya

    Setuju Pak, harus hati-hati ngasihnya. Jangan sampai keliru.

    Kami di sekolah masih pakai kapur tulis, sekolah belum mampu kayaknya membiayai white board. Jumlah siswa kami sedikit, sehingga uang BOS cuma cukup untuk beli kapur. Tapi ada enaknya juga Pak pakai kapur, bisa warna-warni, soalnya saya kadang-kadang perlu gambar saat ngajar biologi. Guru matematika apalagi.

    Mudah-mudahan gak TBC ya Pak, he..he.. Pengennya sih ada LCD.

  10. Juli 24, 2008 pukul 6:55 am

    Wah, betul juga. Kalau keduanya sama, siswa jadi punya persepsi yang berbeda: ini kebanggaan atau hukuman. Makna dari keduanya menjadi bias.

    =========
    to Daniel Mahendra

    Inilah salah satu bentuk arts of teaching Mas Daniel. Guru harus memahami psikologi. Wajib.

  11. Juli 24, 2008 pukul 10:00 am

    Wah pengalaman bang Zoel sama dgn saya, pernah guru mau melempar penghapus ke teman yg sedang ngobrol, ehhh…malah saya yg kena…disini dosen jg menghapus papan sendiri…saya juga selalu enghapus papan sendiri kalau mengajar

    ===========
    to 1nd1r4

    Saya juga kena peluru nyasar waktu SMA kelas 3. Sialan tuh guru, tapi dia jadi malu sendiri. Gak bagus lempar-lempar penghapus gitu ya, guru macam apaan itu.

    Betul 1n, gak boleh nyuruh siswa buat ngapus papan tulis tanpa ada alasan jelas, kecuali untuk reward atau punishment, atau positive reinforcement. Guru digaji kok, salah satu tugasnya ya itu, ngapus papan tulis. Lagian kalau guru yang ngapus bisa menghemat waktu. Kalau nyuruh-nyuruh dulu, kelamaan.

  12. Juli 24, 2008 pukul 10:24 am

    Hahaha…ternyata pak guru nakal juga yah dulu…Jadi inget pas kelas 2 SMA, kita pernah bolos sekelas, setelah itu gurunya ngambek gak mau ngajar selama seminggu. Kitanya sih malah asik2 aja, sampai guru-guru BK yang maksa kita minta maaf sama guru senior itu…

    ===========
    to unita

    Bu Guru juga ternyata… He..he..

  13. Juli 24, 2008 pukul 10:54 am

    saya juga pernah di suruh rangkum albaqarah sampai habis karena niali ujian jelek😀

    ==========
    to Baderiani

    hukuman yang mendidik

  14. Juli 24, 2008 pukul 1:39 pm

    menarik ya menggunakan subyek yang sama untuk obyektif yang berbeda. menarik.

    saya juga pernah dihukum waktu mau memberi contekan ujian sama teman. hukumannya kertas ujian saya diambil, padahal bekum kelar. kesal banget sama teman itu. dia aman-aman aja, malah saya yang ujiannya diterminasi.

    btw, ujiannya adalah ujian sim A.
    saya ngasih contekan nyetir.
    huahaha….

    *gak lucu becandanya*

    ================
    to marsmallow

    Ngasi contekan nyetir? Gimana bisa? Emang satu mobil, setirnya ada dua?
    Kamu paling bisa deh.. he…he…

  15. Juli 24, 2008 pukul 5:19 pm

    menghapus papan tulis? saya pernah nyuruh siswa. stlh itu ia keluar, mau cuci tangan yg berkapur, alasannya. tapi ternyata siswa tsb tidak kembali. tahu kemana? ternyata ia ngumpet di perpus karena takut nggak ngerjain peer.

  16. Juli 24, 2008 pukul 5:51 pm

    wah pengalaman kamu itu bener sekali krn guru guru sy dahulu melakukan trik psikologi serupa untuk murid muridnya yg nakal nakal….selain disuruh menghapus, kadang juga disuruh membersihkan wc.

  17. Juli 24, 2008 pukul 7:06 pm

    hahahahaha..bisa saja pak Suhadi ini.
    malah mereka ( wanita-wanita itu )bilang ini org gila dari mana lagi siang2 koq baca puisi di kantin sekolah,hahahahaha…

  18. Juli 24, 2008 pukul 7:10 pm

    To Langitjiwa,
    Bukankah nicholas saputra merayu dian sastro pakai puisi dalam Ada Apa Dengan Cinta?
    Ha..ha..ha…..

  19. Juli 24, 2008 pukul 8:36 pm

    hahahahahaha..betul,betul itu pak.

    ***********lj*********

    sampaikan salamku untuk keluarga pak Suhadi dari keluarga langitjiwa

  20. Juli 25, 2008 pukul 10:37 am

    Nah itu dia, guru harus apaham psikologi anak-anak. Anak-anak punya pandangan sendiri, jangan sampai guru memaksakan pandang. Saya jamin, itu anak cerdas amat luar biasa, dan bisa jadi binasa karena guru. Anak-anak jauh lebih jujur dari orang dewasa. Salam.

  21. Juli 25, 2008 pukul 11:55 am

    Mungkin kalau sekarang, guru harus lebih kreatif dalam menghukum murid2nya. Guru2 harus mencari akal bagaimana caranya menghukum anak2 tetapi hukuman itu juga harus mendidik anak/murid yang dihukumnya….

  22. diarypuan
    Juli 25, 2008 pukul 5:47 pm

    males comment ginian, tiap hari ketemu calon guru dan yang udah guru beneran… serius aja deh dulu ngejar s1-nya ya , kalo pinjem buku cepetan balikin ke perpustakaan n’tar saya denda loh, atau mau saya suruh push up ? nyapu perpustakaan ? ganas kan ?!😛

  23. Juli 25, 2008 pukul 8:32 pm

    Kalo dari pengalaman saya jadi guru SD, hukuman kurang efektif untuk mengubah prilaku anak. Kami pernah menerapkan ‘hukuman’ untuk segala pelanggaran, tapi tetap saja anak-anak malahan terkadang jadi terlihat ‘membanggakan diri’ sebagai anak yang banyak di hukum karena anak nakal itu keren. Kemudian metode kami ubah dengan memberikan hadiah bagi anak yang tertib, bukan secara materi..namanya diumumkan di upacara, di beri medali dari kertas di lockernya, nama dan foto mereka di tempel di mading sekolahan..justru hal-hal itu jauh lebih efektif mendorong anak berperilaku baik.

  24. Juli 26, 2008 pukul 8:50 am

    Yoha

  25. Juli 26, 2008 pukul 4:13 pm

    Murid kencing berdiri, guru dikencingi. Apa yg dilakukan guru akan dicontoh oleh anak didiknya.

  26. Juli 26, 2008 pukul 8:48 pm

    Apapun hukumannya yang penting khan proses didikan dalam hukuman tersebut, ya ga pak?

  27. Juli 27, 2008 pukul 2:23 am

    hukuman itu perlu,namun masih dalam tahap kewajaran. dan satu pesan yang saya ingat dari orang tua saya, jangan main fisik.

  28. Juli 29, 2008 pukul 1:15 am

    Kalo saya (Ketua Kelas) sewaktu SMP pernah ditampar guru BP gara mengajak teman2 bernyanyi bersama di ruang kelas, abis gurunya ngga’ ada. Lha iya, temen2 kok bisa nurut. Tidak ada rasa dendam, yang ada rasa bangga jadi ketua kelas saat itu.
    Dan setelah menampar saya, Guru BP itu meminta maaf, malu X sama embel2 BP-nya.

  29. Juli 29, 2008 pukul 4:51 pm

    Bapak memang guru yg bijak🙂

  30. Juli 31, 2008 pukul 4:00 pm

    Saya coba-coba mengingat apa kenakalan yang pernah saya lakukan hingga dihukum guru.., em..apa ya..,em…, ternyata tidak ada. Apa saya tidak normal ya..??

  31. Ova
    Oktober 11, 2009 pukul 9:21 pm

    ahaaii , gara” telat , di suruh nge pel lantai kamar mandi dah xD

  32. April 16, 2011 pukul 12:56 pm

    Thanks for any other great article. The place else may just anybody get that type of information in such an ideal manner of writing? I have a presentation next week, and I’m on the search for such info.

  33. roebi trisnawan
    April 30, 2011 pukul 2:17 pm

    saya dulu wkt sma jg prnah dihukum tdk boleh masuk kelas klo sblm jam pelajaran k-2 gara2-dtg telat,alhasil ya malah senang girang gembira ria bisa nyantai d kantin sambil ngemil

  34. suhadinet
    Mei 6, 2011 pukul 10:17 pm

    saya juga😉

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: